Saatnya Mudik

awalnya cuma mau mudik ke Jakarta aja. tempat nenek. tetapi “bos” nawarin mau nggak mudik ke kalimantan. ah terserah deh, ada tiket hayuu, gak ada tiket juga oke. makasih buat ua’ yang mau beliin tiket.

anak2 cisitu lain juga pada mudik. anak-anak yang asalnya dari Depok, secara saporadis berangkat semua dalam satu hari. akibatnya kosan jadi sepi. emang sih setelah UTS Kalkulus yang bikin pusing itu, pantat mereka udah jadi bau kursi travel (kalau saya sih bau kursi pesawat).

kosan jadi lebih sepi daripada kuburan, dah gak kedengeran lagi suara Jammie, Bachin, Dara yang ketawa-ketiwi di kamar sebelah (gosip itu selingan yang enak ditengah belajar kalkulus), suara Fadil yang gak bersuara di kamarnya karena utak-atik Pascal, suara rame dari FX kalau belajar kalkulus di bawah, suara si kucing, kipli, ama adi di kamar sebelah yang kadang gak jelas belajar apaan, dan sepinya kamar Ivan karena lagi khusyuk nya belajar. hanya bersisa suara A7X yang secara gagah keluar dari kamar saya.10 hari liburan bisa kangen juga ama suasana gitu. kenapa yang masuk ITB itu rata2 orang nyentrik? tanya ama Djoksan!

hari sabtu, belom antisisapi dan cek jadwal bis primaja** trayek BSM-Soekarno Hatta. coba2 ah malem minggu ke sana, ke bagian reservasi. ternyata, tiket penuh !. yang ada cuma jam 6.15 pagi. mana sempet lah, estimasi aja Bandung – Soekarno Hatta bakal makan waktu 3 jam. itu juga kalau gak macet, kayaknya juga gak bakal macet, soalnya Bandung – Jakarta itu ngelawan gradien arah mudik secara umum. tapi pesawat take off jam 9.20. gak bakal sempet

alternatif lain, cari travel yang langsung ke airport. akhirnya ketemu juga. dari perusahaan yang sama (bis ama travel?) berangkat jam 4, dijemput langsung ke cisitu. bagus deh, biar gak repotin Bapak kos yang rencananya mau anter saya ke BSM.

Mudik kali ini emang diluar rencana awal. tapi saya sih ngerasa sama aja antara mudik dan gak mudik. yang saya nikmatin dari mudik kali ini, bisa ketemu ortu, ama si oki yang tambah ngawur itu. dan bisa juga main ke Sampit, kota seribu kenangan yang sudah 3 tahun buang air dan ngiler disana. ketemu yang lainnya. asal ada hotel gretongan aja.

mudah2an ketemu Cl.dr. Frisma (calon dokter), Prof Ryan, Cl. dr Irfan (calon dokter juga), si ahli informatika Maul, Indra yang gak jelas ahli apa (mungkin ahli main duel master). mau liat2 sekolah ku dulu, penghasil anak-anak cerdas yang sudah menyebar di seluruh Indonesia,

sekalian nunjukkin ke keluarga, aku masih bisa bertahan di ITB!. mudah2an dalam 4 tahun ini. (jangan selamanya dong, ntar jadi mahasiswa abadi).

Satu pemikiran pada “Saatnya Mudik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s